Perlindungan lereng geomat

Jenis penyakit umum erosi tanah di lereng adalah: batu dan lumpur yang mengalir, batu yang jatuh, runtuh, longsor, dll, yang akan merusak lingkungan dan mempengaruhi keselamatan manusia. Perlindungan lereng harus mengikuti prinsip-prinsip berikut:
Menyesuaikan tindakan dengan kondisi lokal: Tentukan tindakan perlindungan yang tepat sesuai dengan situasi aktual dalam kombinasi dengan topografi lereng;
Memperhatikan bentang alam: Pentingnya perlindungan lereng tidak hanya terbatas pada perlindungan lereng, tetapi juga harus selaras dengan lingkungan dan wajar serta indah.

geomat slope protection
geomat slope protection

Pengantar prinsip perlindungan lereng:
Perlindungan lereng geomat 3D memiliki efek perlindungan yang sangat baik pada lereng. Teknologi perlindungan lereng geomat yang muncul dalam beberapa tahun terakhir tidak hanya secara signifikan meningkatkan stabilitas lereng secara keseluruhan dan lokal, tetapi juga menurunkan biaya rekayasa.
Perlindungan lereng jaring vegetasi tiga dimensi mengacu pada teknologi baru yang menggunakan tanaman dan menggabungkan keunggulan geosintetik untuk membangun sistem perlindungan dengan kemampuan pertumbuhannya sendiri di permukaan lereng, dan memperkuat lereng melalui pertumbuhan tanaman. Sesuai dengan karakteristik topografi lereng, kualitas tanah dan iklim wilayah, tujuan perkuatan akar dan pencegahan erosi batang dan daun dapat dicapai melalui kegiatan pertumbuhan tanaman, dapat terbentuk tutupan vegetasi yang rapat pada permukaan lereng, dan sistem perakaran dengan jalinan jalinan. akar dapat terbentuk pada lapisan tanah lapisan atas, yang secara efektif dapat menghambat erosi lereng oleh badai hujan meningkatkan kekuatan tanah, sehingga sangat meningkatkan stabilitas dan ketahanan gerusan lereng.

Konstruksi geomat 3D:

geomat

(1) Letakkan geomat HDPE di lereng dari atas ke bawah di sepanjang lereng, dan pertahankan kombinasi yang mulus antara jaring dan lereng.
(2) Ketika geomat diletakkan di atas lereng, perlu diperpanjang 40-80cm, dikubur di dalam tanah dan dipadatkan.
(3) Perbaiki geoamt dari bawah ke atas dengan batang baja berbentuk U di atas 6mm. Batang baja berbentuk U memiliki panjang sekitar 15-30cm, lebar sekitar 8mm, dan jarak antara batang baja berbentuk U sekitar 1,5-2,5m. Gunakan besi berbentuk 8﹟U di tengahnya. Paku atau paku bambu untuk fiksasi tambahan.
Setelah geomat diletakkan, tutup tanah di atas geoamt secara merata, dan tutup net bag sampai tidak ada kantong kosong, dan pastikan ketebalan tanah di geoamt tidak kurang dari 12mm. Kemudian pupuk, auksin dan semen dicampur secara merata dalam proporsi tertentu dan dioleskan pada lapisan permukaan.
Setelah penimbunan selesai, penyemprotan hidrolik dilakukan, yaitu benih rumput (disemprotkan sekitar 25 gram per persegi) dan perekat, serat kayu, pupuk, auksin, humektan dan air yang mendorong pertumbuhannya dicampur dan diaduk dalam proporsi tertentu untuk membentuk seragam Cairan campuran disemprotkan secara merata pada permukaan lereng oleh penyemprot hidrolik.
Setelah penyemprotan dan penanaman selesai, permukaan lereng ditutup dengan kain bukan tenunan untuk menjaga kelembaban lereng dan mengurangi gerusan benih oleh curah hujan, sehingga dapat mendorong pertumbuhan benih. Jika suhu terlalu tinggi, tidak perlu ditutup untuk menghindari terjadinya hama dan penyakit.

Share:

Share on facebook
Facebook
Share on twitter
Twitter
Share on pinterest
Pinterest
Share on linkedin
LinkedIn
On Key

Related Posts

Drainage board with filter fabric

Performance of Drainage board with filter fabric: Drainage performance: The Drainage board with filter fabric can quickly discharge rainwater, effectively relieving the pressure on the

Contact US